Quantcast
HEADLINE TOPIK:
Aksi Sosial GKKA Makassar Peduli Bencana Banjir Bandang Luwu Utara
Jumat,31 Juli 2020 | 16:48 WITA |

MASAMBA – LUWU UTARA — Bencana banjir bandang yang menerjang Masamba Kabupaten Luwu Utara pada 13 Juli 2020 lalu telah mengetuk hati berbagai kalangan untuk memberikan bantuan guna meringankan beban para korban.

Salah satunya adalah dari Gereja Kebangunan Kalam Allah (GKKA) Makassar. Diwakili oleh Ev.Sutrisno dan Gusti Renden, donasi dari GKKA Makassar dibawa langsung ke Luwu Utara dengan perjalanan selama 12 Jam tiba di lokasi bencana.

“Perjalanan yang cukup melelahkan dan penuh tantangan, tapi inilah misi Gereja yang dituntut untuk selalu hadir ditengah-tengah masyarakat yang tertimpah bencana sebagai wujud kasih terhadap sesama,“ kata Ev. Sutrisno di lokasi bencana saat menyerahkan bantuan.

Dalam misi kemanusiaan yang dilakukan dari tanggal 17-26 Juni 2020 ini, tercatat donasi dari GKKA Makassar disalurkan beberapa kali dan tersebar di hampir semua wilayah yang terkena dampak. Pertama diserahkan kepada korban banjir yang ada di desa Radda yang merupakan daerah terparah dampak banjir ini. Di desa ini ada sekitar 40 KK pengungsi. Bantuan berupa Sembako, pakaian bekas dan puluhan karung beras diserahkan kepada Pdt. Palayukan dari Gereja Toraja sebagai koordinator pengungsi.

Selain Radda, bantuan dikirim ke daerah pegunungan di desa Maipi yang tidak terjangkau kendaraan roda empat, sebanyak 4 karung pakaian bekas dan kurang lebih 10 karung beras.

Selanjutnya, bantuan diberikan di Desa Meli kepada 12 KK, berupa beras, ikan kering, pakaian dalam wanita yang baru, air mineral, minyak goreng dan beberapa jenis makanan ringan lainnya. Dari Meli, tim GKKA Makassar bergerak ke daerah Kappuna, untuk memberikan bantuan kepada pengungsi yang terisolir berupa 20 paket sembako kepada 20 KK.

Kemudian tim berpindah lagi ke daerah Pentambua dan Panampung. Dengan focus bantuan adalah korban banjir yang mengungsi ke rumah warga yang tidak terkena banjir. Para pengungsi ini jarang mendapat bantuan karena mayoritas penyumbang datang di tenda-tenda pengungsi atau posko ketika mereka menyalurkan bantuan. Sedangkan sebagian pengungsi yang tidak tinggal di tenda-tenda. Mereka tinggal di rumah keluarga mereka sehingga mereka jarang mendapatkan bantuan.

Di daerah ini tim GKKA Makassar menyerahkan bantuan berupa sembako, mie instan, selimut, pakaian dalam pria wanita yang baru, dan pakaian anak-anak yang baru kepada 21 Kepala keluarga.

Tim GKKA kemudian bergerak lagi ke Daerah Meli, Petambua dan sekitarnya. Di daerah ini diserahkan tandon air, jergen besar, galon, tenda, kompor gas dan tabung, papan 1 kubik, dan perlengkapan dapur seperti panci, wajan, piring, gelas dan sendok.

Selain itu juga diserahkan beberapa kebutuhan pengungsi antara lain ; Tenda Toraja (47 KK), Tandon isi 1200 liter, 1 Kubik papan, tenda biasa, kompor, galon, jergen, perlengkapan dapur lainnya serta beras.

Wilayah yang terakhir dikunjungi oleh tim GKKA Makassar adalah Kecamatan Malangke Barat khususnya dusun Galinggang. Di daerah ini tim bekerjasama dengan kepala Desa yang sekaligus Pendeta di GPDI Mekar Sari Jaya bapak Pdt. Vichyu Pantouw di daerah Sabang. Adapun jenis bantuan yang diberikan adalah berupa 50 paket sembako, pakaian bekas, selimut, beras, perlengkapan dapur.

Terkait dengan bantuan yang telah disalurkan tersebut, Pdt. Vichyu Pantouw mewakili Pemerintah dan masyarakat Luwu Utara menyampaikan ucapan terimakasih kepada Majelis dan seluruh jemaat GKKA Makassar yang sudah menyatakan kepedulian mereka kepada masyarakat Luwu Utara. Senada dengan itu Pdt. Palayukan juga menyampaikan terimakasih kepada GKKA Makassar dan GKKA Panakukang karena dengan sukarela dan sigap telah membantu masyarakat Luwu Utara dalam melewati masa-masa sulit ini.

Dalam kesempatan yang sama Ev. Sutrisno juga menyampaikan terimakasih kepada jemaat GKKA Makassar dan semua pihak yang sudah terlibat dan bahu membahu dalam mengumpulkan sumbangan ini.

“Ucapan terima kasih juga kami sampaikan kepada GKKA Panakukang yang sudah ikut ambil bagian dalam misi bersama GKKA Tanggap Bencana, juga kepada Depertemen Misi GKKA Makassar yang sudah menjadi motor penggerak dalam misi kemanusiaan Masamba ini,” tutup Sutrisno. (*)

Redaksi menerima komentar terkait berita atau siaran pers yang ditayangkan. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.
loading...